logo-FIFGROUP-vertical logo-FIFASTRA-vertical logo-SPEKTRA-vertical

Ceritera Pendek Mimpi dan Jimat

Ceritera Pendek Mimpi dan Jimat (idntimes.com/fiction)- “Aku tadi bermimpi.”

“Mimpi apa, Mbah?”

Mata tua itu menerawang langit2 gedek yang mulai lapuk. Seolah mencari rayap biang keladinya.

 

Mbah Mo, begitu mereka memanggilnya, mengisap cerutu lintingan dalam2, bagai meresapi asam garam selama hidupnya.

“Hewan akan mangkir, bumi jadi hitam. Menurut tafsiranku, hal buruk akan terjadi.”

 

Beberapa orang yang duduk bersila di depan rumah itu saling pandang. Apakah bencana akan datang? Semua kasak-kusuk, membiarkan orang tua itu mengisap kembali cerutunya. Seseorang bangkit, berdalih ingin mencabut singkong untuk makan.

***

 

Hari masih dingin. Seorang pemuda mengenakan capingnya. Tiba2 suara kentungan dengan irama satu kali berulang-ulang bertalu. “Siapa yang meninggal?” tanya pemuda itu pada penduduk yang lewat.

“Mbah Mo!”

 

Pelataran rumah Mbah Mo dipenuhi penduduk desa. Beliau ditemukan terbujur kaku di kamar dengan kendi yang menggantung di langit2. Itu jimat Mbah Mo. Jika kendi itu jatuh dan pecah, hal buruk akan terjadi.

 

Desa itu berkabung, kehilangan orang yang disegani, kehilangan juru kunci gunung yang berdiri gagah di sana. Di kakinya-lah mendiang dikebumikan.

***

“Para perempuan menyiapkan sayur dan buah. Biar kita yang menyiapkan kerangka gunungannya.” Perintah Kades diangguki warganya.

 

Kata2 Mbah Mo-lah yang membuat kantor Kades ramai hari ini. Mereka akan membuat gunungan, lalu diarak dan ditaruh di gunung itu. Untuk menolak bala katanya. Ketika bapak2 sibuk menyiapkan bilah bambu, seorang pemuda berjingkat pergi dari sana.

***

 

Pyaar!

Suara itu memecah kesunyian bilik berdinding gedek. Tangan pemuda itu telah menyelesaikan uneg-uneg di hatinya. “Akhirnya kendi itu pecah juga,” gumamnya.

 

“Era sudah berganti, masih saja percaya jimat, takhayul, apalah itu!”

Ia bergegas keluar dari rumah Mbah Mo sebelum ada yang datang. Tapi, pintunya terkunci!

***

“Hari ini panas, ya.” ujar seorang wanita paruh baya yang mengenakan daster.

Mereka mengangguk. Seseorang bergegas mengisi cerek dengan pereda dahaga. Tiba-tiba, keadaan menjadi ricuh. Hewan2 berlari menuruni gunung dengan mengeluarkan ceracau. Mata kepala desa menatap titik terjauh di depannya, mendapati asap tebal keluar dari puncak bumi.

 

“Gunung mau meletus! Gunung mau meletus!” teriaknya pada warga yang mulai panik.

“Semua tenang! Segera bawa apapun yang bisa dibawa. Bapak2 bawa barang berharga jika mungkin. Ibu2 bawa anaknya. Sebagian membawa sayuran dan buah yang tadi mau dibuat gunungan. Kita harus segera mengungsi! Segera pergi dan berkumpul di sini!”

 

Desa itu dipenuhi para manusia yang berlari dengan kelabu menyelimuti cakrawala. Semuanya lalu lalang berusaha menjaga jiwa agar tak senasib dengan raga tak bernyawa. Tangisan anak2 menguar, doa-doa mengudara.

***

Mentari yang hilang dari pandangan berganti rembulan berkali-kali hingga gunung itu tak mengamuk lagi. Raga2 berjiwa pun kembali, menuju kampung halaman yang tertutup abu. Pilu menghujani mereka, tetapi kini saatnya bangkit.

 

Sapu lidi dan pengki sudah di tangan. Dengan masker yang menutupi mulut, warga membersihkan warisan gunung itu bersama-sama. Banyak rumah yang hangus tak tersisa, tetapi kediaman Mbah Mo masih berdiri.

 

Abu mengisi tiap sudut ruangan. Di kamar mendiang, kendi itu masih tergantung, seolah tak ada kekuatan yang mengguncangnya. Penduduk semakin terkejut tatkala menemukan mayat seorang pemuda di samping dipan tua Mbah Mo.

 

(Sena Lestari; Bahan dari : https://www.idntimes.com/fiction/story/sena-lestari/cerpen-mimpi-dan-jimat-c1c2-1/full?utm_source=lineND&utm_medium=lineND&utm_campaign=lineND)-FatchurR *

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita