logo-FIFGROUP-vertical logo-FIFASTRA-vertical logo-SPEKTRA-vertical

Gaya hidup modern picu obesitas

Gaya hidup Picu obesitasKOMPAS.com – Kehidupan manusia modern yang tak mengenal waktu bekerja dapat mengganggu ritme metabolisme dalam tubuh. Gangguan itu dapat berdampak pada timbulnya obesitas. Mengatur waktu biologis tubuh (circadian clock) dengan baik terbukti dapat mengurangi risiko itu.

 

Hal ini disampaikan oleh pendiri Himpunan Studi Obesitas Indonesia (Hisobi), Andy Wijaya, saat menjadi narasumber dalam National Obesity Symposium (NOS) Ke-9 di Jakarta, Sabtu (8/8). Ia menerangkan, pada dasarnya kinerja tubuh manusia sudah diatur oleh proses genetik.

 

Sebelum masuk ke era modern, kehidupan manusia lebih teratur, saat gelap mereka istirahat dan saat ada cahaya matahari mereka akan bekerja. Aktivitas itu berpengaruh pada kinerja organ dalam tubuh.

 

Saat cahaya matahari masuk ke tubuh melalui retina, itu memengaruhi organ dalam tubuh, terutama otak. “Adanya input sinar matahari itu mengatur untuk mengeluarkan hormon melatonin dari tubuh,” kata Andy.

 

Dari otak itu akan memengaruhi pada sirkuit organ-organ dalam tubuh, terutama organ pencernaan, seperti hati, lemak, dan pankreas untuk mengelola makanan. Saat itu, makanan terus diolah untuk mengeluarkan energi.

 

Namun, pada era saat ini, aktivitas manusia semakin tidak menentu. Saat ini, cahaya matahari bisa diganti dengan lampu sehingga bekerja hingga larut malam tidak lagi masalah.

 

Ditambah lagi kemajuan teknologi informasi, aktivitas pergi ke luar negeri yang berbeda waktu, dan lain-lain juga memengaruhi terganggunya pola aktivitas. Hal ini berpengaruh pada terganggunya metabolisme tubuh.

 

“Pola makan dan istirahat yang tidak teratur berpotensi menimbulkan risiko obesitas karena pengelolaan makanan tidak berjalan optimal,” kata Andy.

 

Obesitas sangat berbahaya karena dari sana akan memicu timbulnya penyakit lain mematikan, seperti darah tinggi, stroke, hingga berbagai jenis kanker.

 

Untuk itu, kata Andy, dibutuhkan pendekatan pengaturan waktu biologis tubuh, seperti aktivitas dan fungsi tubuh antara lain pola makan, tidur, temperatur tubuh, metabolisme, kewaspadaan, tekanan darah, detak jantung, tingkat hormon, dan sebagainya.

 

Ketua Hisobi Dante Saksono Harbuwono mengatakan, sampai saat ini, orang yang mengalami obesitas terus meningkat, terutama di kota-kota besar. “Bahkan, di Jakarta, 50 persen dari populasi penduduknya telah mengalami obesitas,” ujar Dante.

 

Kadar lemak dalam tubuh idealnya hanya 14-19 persen. Namun, saat ini, kebanyakan komposisi lemak masyarakat Kota Jakarta berlebihan, sekitar 33 persen.

 

Ada beberapa hal yang menyebabkan obesitas terus terjadi, antara lain kurangnya kesadaran masyarakat untuk menjalankan pola hidup sehat. “Kebanyakan masyarakat kota terbiasa mengonsumsi makanan berminyak dan bersantan, jarang berolahraga, dan menjalankan pola hidup yang tidak teratur,” ujarnya.

 

Karena itu, pihaknya mengajak tiap orang menjadi generasi berkeringat dengan terus melakukan aktivitas fisik, mulai dari berjalan kaki, lari, atau olahraga lain. (B12; Bestari Kumala Dewi; Harian Kompas; http://health.kompas.com/read/2015/08/09/132000723/Perilaku.Modern.Picu.Obesitas)-FatchurR

2 Responses to Gaya hidup modern picu obesitas

  • GoHwieKhing King Gaudi says:

    Kait mengait obesitas dengan kesehatan tubuh, emosi dan spiritual telah dibicarakan oleh Kitab2 Suci berbagai agama kalau Anda teliti mempelajarinya. Juga dibicarakan oleh Hipocrates, Galen sampai Maimoonides dari Junani sampai Arabia. Dari peradaban Timur kuno juga sudah dibicarakan dan petunjuk solusinya sudah ada. Sampai sekarang kita masih berputar putar mencari solusi.
    Kalau saja masing masing kita mau mengkaji petuah kuno dan menjalaninya secara holistic. Beres, dan banyak biaya memelihara kesehatan bisa dihemat pemerintah untuk kemudian dialihkan pada program yang lebih manfaat.

    Saya baru membaca buku petuah kuno yang dikaji secara modern jaman abad 21 untuk hidup sehat mind body and soul, langsing seksi bagi wanita maupun pria. Bacalah The 5 Skinny Habits oleh DAVIDS ZULBERG.
    Kegemukan itu terjadi oleh kebiasaan buruk dalam mengontrol soal makan dan perilaku dan berpikir/ emosi secara spiritual dan badani. Penyimpangan ini mulai terjadi sejak usia 5 tahun sampai tua. Periksa kebiasaan buruk kita masing masing, lalu ubahlah, berat badan dan kesehatan akan berangsur normal berat badan akan ideal sesuai ukuran WHR= Waist Hip Ratio dan BMI= Body Mass Index. Mulailah sekarang.

  • Kelebihan berat badan apalagi sp terjadi obesitas, dipandang dari sudut pandang agama, perbuatan/sikap hidup yg tdk menjaga/merusak kelestarian alam termasuk diri sendiri adalah dosa. Ini yg terlupakan oleh sebagian besar umat manusia yg mengabaikan pola hidup sehat. Yg hidup semau gue, dan hny ingin makan enak. Makan unt hidup bukan hidup unt makan apalagi sp merusak tubuhnya sendiri sbg ciptaan TUHAN yg dimuliakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita