logo-FIFGROUP-vertical logo-FIFASTRA-vertical logo-SPEKTRA-vertical

Serat Jayabaya

(Piweling Pujangga Ronggo Warsito) yg dibuat pd abad 18.
Syair syairnya kontekstual, mari direnungkan. dan baca juga artikel menarik lainnya

Besuk yen wis ana kreta tanpa jaran; Tanah Jawa kalungan wesi.
Prahu mlaku ing dhuwur awang-awang. Kali ilang kedhunge. Pasar ilang kumandhang.
“Iku tandha yen tekane jaman Jayabaya wis cedhak”.
Bumi saya suwe saya mengkeret; Sekilan bumi dipajeki

Jaran doyan mangan sambel; Wong wadon nganggo pakeyan lanang.
“Iku tandhane yen wong bakal nemoni wolak-waliking jaman.”
Akeh janji ora ditetep; Akeh wong wani nglanggar sumpahe dhewe; Manungsa padha seneng nyalah
Ora ngendahake hukum Alloh (QHJ).

Barang jahat diangkat-angkat; Barang suci dibenci. Akeh manungsa mung ngutamakke dhuwit
Lali kamanungsan. Lali kabecikan; Lali sanak lali kadan
Akeh bapak lali anak. Akeh anak wani nglawan ibu; Nantang bapak
Sedulur padha cidra. Kulawarga padha curiga. Kanca dadi mungsuh.

Akeh manungsa lali asale. Ukuman Ratu ora adil.
Wong apik-apik padha kapencil. Akeh wong nyambut gawe apik-apik padha krasa isin.
Luwih utama ngapusi. Wegah nyambut gawe.
Kepingin urip mewah. Ngumbar nafsu angkara murka, nggedhekake duraka.

Wong bener thenger-thenger.Wong salah bungah.
Wong apik ditampik-tampik; Wong jahat munggah pangkat
Wong agung kasinggung. Wong ala kapuja
Wong wadon ilang kawirangane; Wong lanang ilang kaprawirane

Akeh wong lanang ora duwe bojo. Akeh wong wadon ora setya marang bojone.
Akeh ibu padha ngedol anake. Akeh wong wadon ngedol awake. Akeh wong ijol bebojo.
Wong wadon nunggang jaran.  Wong lanang linggih plangki.
Randha seuang loro. Prawan seaga lima. Dhudha pincang laku sembilan uang.

Akeh wong ngedol ngelmu. Akeh wong ngaku-aku.
Njabane putih njerone dhadhu. Ngakune suci, nanging sucine palsu.
Akeh bujuk akeh lojo. Akeh udan salah mangsa
Akeh prawan tuwa. Akeh randha nglairake anak. Akeh jabang bayi lahir nggoleki bapakne.

Agama akeh sing nantang. Prikamanungsan saya ilang. Omah suci dibenci. Omah ala saya dipuja.
Wong wadon lacur ing ngendi-endi. Akeh laknat. Akeh pengkianat.
Anak mangan bapak. Sedulur mangan sedulur. Kanca dadi mungsuh. Guru disatru.
Tangga padha curiga. Kana-kene saya angkara murka. Sing weruh kebubuhan. Sing ora weruh ketutuh.

Besuk yen ana peperangan. Teka saka wetan, kulon, kidul lan lor.

Akeh wong becik saya sengsara. Wong jahat saya seneng.
Wektu iku akeh dhandhang diunekake kuntul. Wong salah dianggep bener.
Pengkhianat nikmat. Durjana saya sempurna.
Wong jahat munggah pangkat. Wong lugu kebelenggu. Wong mulya dikunjara.

Sing curang garang. Sing jujur kojur. Pedagang akeh sing keplarang.
Wong main akeh sing ndadi. Akeh barang haram. Akeh anak haram.
Wong wadon nglamar wong lanang. Wong lanang ngasorake drajate dhewe.
Akeh barang-barang mlebu luang. Akeh wong kaliren lan wuda.
Wong tuku ngglenik sing dodol. Sing dodol akal okol. Wong golek pangan kaya gabah diinteri.

Sing kebat kliwat. Sing telah sambat. Sing gedhe kesasar. Sing cilik kepleset.
Sing anggak ketunggak. Sing wedi mati. Sing nekat mbrekat. Sing jerih ketindhih.
Sing ngawur makmur. Sing ngati-ati ngrintih. Sing ngedan keduman. Sing waras nggagas.

Wong tani ditaleni. Wong dora ura-ura. Ratu ora netepi janji, musna panguwasane.
Bupati dadi rakyat. Wong cilik dadi priyayi. Sing mendele dadi gedhe.
Sing jujur ajur. Akeh omah ing ndhuwur jaran.

Wong mangan wong. Anak lali bapak. Wong tuwa lali tuwane.
Pedagang adol barang saya laris. Bandhane saya ludhes. (Joel Usman-72; kutipan dari grup WA)-Aguk

————

 

Sajian lainnya, silahkan disimak berikut ini :

  1. B e r h a r g a
  2. Hukum alam sebab akibat
  3. Lagu Jawa : Cublak-cublak suweng
  4. Hilangkan prasangka

—————

 

B e r h a r g a
Seorang motivator berdiri dihadapan 700 peserta yg sedang mengharapkan pencerahan baru. Dgn tenang, motivator mengeluarkan selembar uang 100 dollar dari sakunya. Uang itu tampak masih sangat baru.“Siapa yg mau uang ini?” serunya.
Semua hadirin mengangkat tangannya tanda setuju.

Motivator tsb lalu me remas2 uang 100 dollar itu. Uang yg tadinya tampak rapi sekarang berubah menjadi ber tekuk2 tidak karuan. Motivator itu berseru lagi,“Siapa yg mau uang ini?”
Serentak seluruh hadirin tetap mengangkat tangannya.

Motivator kemudian menyeka keringatnya dgn uang itu,lalu menaruh uang di lantai mimbar & meng injak2nya.“Siapa yg masih mau uang ini?”
Seluruh hadirin kembali mengangkat tangannya.

“Sahabat semua.”Kata motivator itu, “Apapun yg telah saya lakukan thd uang ini ternyata tidak mempengaruhi keinginan Anda utk memilikinya.

Sekotor apapun bentuknya,uang ini tidak akan berubah nilainya. 100 dollar ini tetap 100 dollar,masih bisa dipakai utk membeli barang,atau apapun yg Anda mau. Seperti halnya hidup,mungkin Anda pernah jatuh..,pernah kotor….,pernah di injak2..,tidak ganteng/ cantik..,tidak kaya..,tidak berpendidikan tinggi..

T e t a p i sebenarnya itu semua tidak pernah bisa merubah nilai Anda sbgi seorang manusia. Sekali dilahirkan sebagai seorang manusia, selamanya Anda tetap menjadi manusia. “Anda bernilai & berharga bagi orang2 di sekitar Anda. Anda memiliki peran penting di dlm kehidupan di sekitar Anda. Anda adalah sosok yang spesial & bernilai tinggi, terutama bagi orang2 yg menyayangi Anda.

B a h k a n sekalipun tidak ada lagi yg menyayangi, Anda tetap istimewa bagi Dia yg telah menciptakan Anda..karena Anda serupa dan segambar dgn Allah. Anda adalah biji mata Allah. Anda sangat special bagi Allah. Mendengar itu, seluruh hadirin terpaku dan ter kagum2.., tidak sedikit yg meneteskan air mata…, & bertepuk tangan luapan tanda kebahagiaan, bahwa dirinya begitu berharga.. (Andre W-A68; dari grup WA sebelah)

—————

 

Hukum alam sebab akibat
Sedih aku membaca ini…..semoga anak2 kita tidak berbuat demikian.

Sebuah ceritera seorang Anak diajak Ayah, Ibu dan disertai Neneknya yang sudah tua. Tenyata mampir ke panti jompo, penitipan orang tua. Setelah sang Ayah dan Ibunya mengurus surat menyurat, Nenek diantar kesebuah kamar yang harus ditempatinya. Disitu isi koper sang Nenek dikosongkan untuk disimpan pada lemari yang tersedia.

Nenek tersebut sangat tegar, padahal pasti hatinya sangat sedih. Setelah berpamitan, mereka meninggalkan sang Nenek. Sesampai ditempat parkir mobil, tiba tiba sang Anak berlari kedalam panti dan kembali keluar sambil membawa koper Neneknya.

Ayah dan Ibunya bertanya kenapa kamu ambil, jawab Anaknya:
“Suatu hari nanti koper ini dapat dipakai lagi untuk mengantar Ayah dan Ibu tinggal disini”.
Mendengar kata Anaknya, mereka tertegun dan sangat menyesal atas perbuatannya.

Mereka kembali menjemput sang Nenek dan membawa kembali untuk tinggal bersama.
Semoga kisah ini bisa menjadi pembelajaran kita semua. ‪Apa yg Kita Tabur itulah yg akan di Tuai.

(Dr. Sinta; dari grup WA IAMDO)

————-

 

Lagu Jawa : Cublak-cublak suweng

Cublak-cublak suwêng, Suwêngé téng gělèntèr, Mambu kětundhung gudèl,
Pak êmpo léra-léré, Sopo ngguyu ndhelikaké, Sir-sir pong dêlé kopong. (2×)
Lagu dolanan anak-anak di Jawa, karya Sunan Giri (1442M) ini berisi syair ‘sanepo’ (simbol) yang sarat makna, tentang nilai-nilai keutamaan hidup.

Cublak-cublak suweng artinya tempat Suweng. Suweng adalah anting perhiasan wanita Jawa. Cublak-cublak suweng, artinya ada tempat harta berharga, yaitu Suweng (Suwung, Sepi, Sejati) atau Harta Sejati.
Suwenge teng gelenter artinya suweng berserakan. Harta sejati itu berupa kebahagiaan sejati sebenarnya sudah ada berserakan di sekitar manusia.

Mambu ketundhung gudel terdiri dari mambu (bau), ketundhung (dituju), dan gudel (anak kerbau). Maknanya banyak orang berusaha mencari harta sejati itu. Bahkan orang-orang bodoh (diibaratkan Gudel) mencari harta itu dengan penuh nafsu ego, korupsi dan keserakahan, tujuannya untuk menemukan kebahagiaan sejati.

Pak empo lera-lere tersusun atas Pak empo (bapak ompong) dan Lera-lere (menengok kanan kiri). Orang-orang bodoh itu mirip orang tua ompong yang kebingungan. Meskipun hartanya melimpah, ternyata itu harta palsu, bukan harta sejati atau kebahagiaan sejati. Mereka kebingungan karena dikuasai oleh hawa nafsu keserakahannya sendiri.

Sopo ngguyu ndhelikake tediri dari sopo ngguyu (siapa tertawa) dan ndhelikake (dia yg menyembunyikan). Menggambarkan bahwa barang siapa bijaksana, dialah yang menemukan Tempat Harta Sejati atau Kebahagian Sejati. Dia adalah orang yang tersenyum ~ sumeleh dalam menjalani setiap keadaan hidup, sekalipun berada di tengah-tengah kehidupan orang-orang yang serakah.

Sir-sir pong dele kopong terdiri dari sir (bahasa arab= hati nurani yang paling dalam yang tertutup oleh tirai/kelambu/hijab), dan pong dele kopong (kedelai kosong tanpa isi). Artinya di dalam hati nurani yang kosong.

 

Maknanya bahwa untuk sampai kepada penemuan Tempat Harta Sejati (Cublak Suweng) atau kebahagiaan sejati, orang harus melepaskan diri dari atribut kemelekatan pada harta benda duniawi, mengosongkan diri, tersenyum sumeleh,rendah hati, tidak merendahkan sesama, serta senantiasa memakai rasa dan mengasah tajam Sir-nya atau hati nuraninya.

Pesan Moralnya =
“Untuk mencari harta kebahagiaan sejati jangan lah manusia menuruti hawa nafsunya sendiri atau serakah, tamak, rakus dan mendewakan kesuksesan duniawi (wordly affair) tetapi semuanya kembali lah ke dalam hati nurani (sir) sehingga harta kebahagiaan itu bisa meluber melimpah menjadi berkah bagi siapa saja”. (Joel Usman-72; dari grup WA Pmtnt)-Aguk

————–

 

Hilangkan prasangka

Berbeda jauh dgn suasana kereta AC pada umumnya, kereta ekonomi non-AC Jabodetabek (doeloe) yg lumayan panas hawa dalamnya. Penumpang saling berdempetan. Kebanyakan berdiri. Saling berusaha menyeimbangkan tubuh agar tidak terbawa godaan gerbong yg kadang berguncang.
~
Seorang eksekutif muda, berdiri di antara mereka. Sesak-sesakan dgn penumpang lain. Pakaiannya adalah jas elegan. Keringat terlihat beberapa tetes. Cukup bersih. Setidaknya, beda jelas dgn lainnya.
~
Lalu, ia membuka HP Tablet Androidnya. Besar. Lebih besar tentu dibanding HP umumnya. Ia memang sedang ada chat penting dgn para donatur. Chat ttg dana utk membantu orang2 yg kebanjiran.
~
Semuanya menoleh padanya atau meliriknya. Apa batin mereka?
~
Di pintu, seorang pemuda lusuh mbatin, ‘Huh, pamer dia dgn barangnya. Sudah tahu di kereta Ekonomi.’
Di belakang pemuda lusuh itu, seorang pedagang membatin, ‘Mentang2  sekali HP nya seperti itu dipamerkan. Sudah tahu di kereta Ekonomi.’

Seorang nenek2 membatin, ‘Orang muda, kaya sedikit, pamer. Naik kereta Ekonomi, pamer-pameran.’
Seorang emak2 membatin, ‘Mudah2an suami saya ga senorak dia. Norak di KA Ekonomi tidak terpuji.’
Seorang gadis ABG membatin, ‘Keren sih keren, tapi ga banget deh sama gayanya. Kenapa ga naik kereta AC saja kalau mau pamer begituan?’

Seorang pencopet mengintai, ‘Ini penghinaan buat gue. Seenggaknya gue ga bakal nilep barang terang2an. Nape ni orang ga naek kereta AC aje si? Pamer segala!’
Seorang pengusaha membatin, ‘Sepertinya dia baru ‘kaya’. Atau dapat warisan. Andai dia merasakan jerih pahitku jadi pengusaha; saya tidak akan pamer barang di KA Ekonomi. Kenapa tidak naik AC saja?’

Seorang ustadz kampung melirik, ‘Andai dia belajar ilmu agama, tentu tidak sesombong itu. Urusan pamer, naiklah ke kereta AC.’
Seorang pelajar SMA membatin, ‘Gue tau lo kaya. Tapi plis deh, lo ga perlu pamer gitu kalle’ ke gua. Gua tuh ga butuh style elo. Kalo lo emang pengen diakuin, lo bisa out dari sini, terus naik kereta AC. Kalo gitu kan, lo bisa pamer abis. Di sono mah comfort gila. Ill feel gue.’

Seorang tentara membatin, ‘Nyali kecil, pamer gede-gedean. Dikira punya saya tak segede itu. Kalau mau belagak pamer, pamer sekalian di kereta AC.’
Seorang penderita busung lapar membatin, ‘Orang ini sombong, ingin pamer di depan rakyat kecil. Padahal kereta utk orang semacam ini adalah kereta AC, bukan kereta ekonomi yg isinya rakyat kecil.’

Seorang mahasiswa di kampus ternama membatin, ‘Gue ga tega orang begini idup. Gue agak heran, ni orang nyawanya berape. Belagu amaat! Pengen banget gue usir biar die naik kereta AC aja.’
~
Si eksekutif muda tersenyum. Ia menyimpan Tabletnya di tas. Pikirannya hanya terfokus pada dana. Ia tersenyum   membatin, ‘Alhamdulillah, akhirnya para donatur bersedia membantu semuanya. Alhamdulillah. Ini kabar baik sekali.
~
Lalu, ia sempatkan melihat kantong bajunya. Secarik tiket kereta Ekonomi di dalamnya.
Ia bergumam, ‘Tadi sempat tukaran karcis dgn seorang nenek tua yg mau naik kereta sesak ini. Tidak tega saya. Biarlah dia yg naik kereta AC itu. Mudah-mudahan selamat.’

-Persepsi-
Maha benar firman Tuhan yg mengatakan bahwa sebagian besar prasangka itu dosa,
Sebagian besar prasangka itu dosa. Maka mari jaga prasangka kita, Jangan mudah terseret putaran pemikiran negatif yg selalu mengerdilkan tindakan orang lain. (Andre W-A68; dari grup WA IAMDP)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita