logo-FIFGROUP-vertical logo-FIFASTRA-vertical logo-SPEKTRA-vertical

Cegah kebutaan dengan cara Hidup Sehat

mata sehat (lifestyle.sindonews.com)-BERDASAR data Badan Kesehatan Dunia, WHO, lebih dari 285 juta penduduk dunia terganggu penglihatannya dan 39 juta di antaranya mengalami kebutaan.

Penyebab kebutaan : Katarak 81%, diikuti oleh kelainan segmen posterior non-RD 5,8%, kekeruhan kornea nontrachoma 2,8%, kelainan bola mata/SSP abnormal 2,7%, glaukoma 2,5%, dan kelainan refraksi 1,7%.

 

Prevalensi gangguan penglihatan menurut Riskesdas (2013), diperkirakan 0,4% penduduk Indonesia buta / gangguan penglihatan. Sebanyak 80% dari penyandang gangguan penglihatan dan kebutaan ini dapat dicegah, bahkan diobati.

“Data ini mendasari fokus program penanggulangan gangguan penglihatan dan kebutaan, pada penanggulangan katarak dan gangguan penglihatan dengan penyebab lain” kata Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, KemenKesh, dr Anung Sugihantono Mkes di Jakarta.

Gangguan penglihatan dengan penyebab lain, seperti glaukoma, retinopati diabetikum, retinopathy of prematurity (ROP), dan low vision juga jadi prioritas program saat ini. “Glaukoma dan retinopati diabetikum dijadikan prioritas, mengingat meningkatnya angka penyandang DM. Diperkirakan 1 dari 3 Diabetasi berisiko terkena retinopati diabetikum.
Pasien dengan DM berisiko 25x lebih mudah buta akibat retiniopati dibanding yang nondiabetes. Penyakit tidak menular salah satu faktor risiko gangguan penglihatan dan kebutaan,” ucap dr Anung. KemenKes terus mengedukasi masyarakat dengan meningkatkan kapasitas tenaga kesehatan di puskesmas untuk menemukan persoalan mata sejak dini.

“Kita harus fokus pada perilaku gaya hidup sehat, pahami betul gangguan penglihatan bisa akibat perilaku se-hari2 seperti main gadget, komputer, harus istirahatkan mata, ingatkan anak saat main HP dan jangan membaca sambil tiduran,” imbuh dr Anang.

Wakil Ketua Komite Mata Nasional (Komatnas) dr Aldiana Halim SpM (K) menambahkan gangguan penglihatan ada kategori2, skala sedang, berat, dan buta. “Di Indonesia ada 6,4 juta orang yang mengalami gangguan penglihatan.

 

1,3 juta di antaranya buta dan 5,1 juta sedang dan berat. Buta jika seseorang dalam jarak 3 mt tidak bisa menghitung jari, namun penyebab kebutaan bisa dihindari 80% dan bisa ditangani,” sebut dr Aldiana.

Kebiasaan lihat gadget terus-menerus akan memengaruhi gangguan penglihatan, dianjurkan maksimal 2 jam dan istirahat 10 menit untuk melihat jauh. “Pengaruh gadget terhadap gangguan penglihatan belum pernah diteliti.

Sebaiknya jangan jadikan gadget/komputer sebagai sumber cahaya. Jangan gunakan di tempat gelap, harus ada cahaya, harus bergaya hidup yang sehat, OR cukup, jangan merokok agar tidak terkena gangguan penglihatan,” ucap dr Aldiana. (don; Bahan dari : Koran Sindo dan https://lifestyle.sindonews.com/read/1346497/155/cegah-kebutaan-dengan-hidup-sehat-1539650456)-FatchurR *

2 Responses to Cegah kebutaan dengan cara Hidup Sehat

  • Sidharta says:

    Betul! Gangguan pd kesehatan mata memang luar biasa banyaknya. Jumlah anak2 berkacama suatu bukti nyata. Dan mata saya pribadi juga mengalami gangguan mungkin akibat HP.

  • Fatkhur Rochman says:

    1. Belajar tentang kesehatan yang sederhana itu perlu.
    2. Implementasi nya, ikuti cara pencegahan baru pengobatan, bukan sakit dulu baru diatasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita