logo-FIFGROUP-vertical logo-FIFASTRA-vertical logo-SPEKTRA-vertical

Rumah Sakit Lapangan Indonesia di Nepal

Rumah Sakit Lapangan Indonesia di NepalTim Indonesia Peduli Nepal (IPN) telah berhasil mendirikan rumah sakit lapangan (RSL) di daerah Satunggal, sekitar 45 menit menggunakan mobil dari pusat Kota Kathmandu, Selasa.

Rumah Sakit Lapangan Indonesia Peduli Nepal (RSL IPN) telah selesai didirikan pada Selasa, dan saat ini tengah dilakukan finalisasi untuk menempatkan peralatan.

Peresmian pembukaan RSL IPN dilakukan oleh Duta Besar RI untuk Bangladesh dan Nepal Iwan Wiranata-atmadja yang juga sempat mencoba tempat tidur lipat di rumah sakit tersebut.

Dubes Iwan didampingi Konsul Kehormatan RI untuk Nepal Chandra Prasad Dhakal, Direktur Tanggap Darurat BNPB Junjunan Tambunan, dan Direktur RSU Kantipur Buddhi Man Shrestha kemudian meninjau tenda RSL yang berukuran 96 meter persegi tersebut.

RSL IPN dibangun berdasarkan standar rumah sakit darurat internasional yang dilengkapi dengan Unit Gawat Darurat (UGD) dan ruang pasca-operasi dengan alat-alat medis lengkap dan obat-obatan memadai.

Selain itu, RSL IPN juga memiliki rumah sakit rujukan, yakni RSU Kantipur yang jaraknya tidak terlalu jauh.

Tenda RSL IPN, peralatan medis dan obat-obatan yang secara total berbobot empat ton, merupakan bagian dari paket kemanusiaan RI untuk Nepal yang dikirim menggunakan pesawat sewaan Garuda Indonesia dan tiba di Kathmandu 1 Mei lalu.

Pendirian RSL IPN membutuhkan waktu yang lumayan lama untuk ukuran keadaan darurat, yakni empat hari, karena tim RI harus berkoordinasi dengan beberapa otoritas Nepal sekaligus, antara lain Kementerian Kesehatan dan Militer Nepal.

Meskipun demikian, tim IPN langsung bekerja dengan cepat untuk mendirikan RSL begitu izin diberikan otoritas Nepal.

“Saya sangat gembira dan terkesan karena fasilitas seperti ini hanya didirikan oleh tiga negara lain, sehingga terlaksananya pendirian rumah sakit lapangan ini merupakan kolaborasi yang sangat baik dari semua pihak,” kata Dubes Iwan.

Koordinator tim IPN yang sekaligus Direktur Tanggap Darurat Bencana, Junjunan Tambunan mengatakan Kementerian Kesehatan Nepal telah meminta agar durasi operasional RSL IPN diperpanjang hingga 15 hari ke depan, yang semula hanya 14 hari.

“Ini bukti bahwa rumah sakit darurat sangat dibutuhkan di Nepal dan bantuan kemanusiaan dari Indonesia tepat sasaran,” kata dia.

Sepuluh dokter, termasuk spesialis ortopedi, anestesi, bedah umum, dan dokter umum, serta satu apoteker dan beberapa perawat akan bekerja di RSPL tersebut, disamping meneruskan bantuan kesehatan di RSU Kantipur.

Selain mendirikan RSL IPN, tim kemanusiaan Indonesia juga mendirikan tenda pengungsian dan toilet bagi para pengungsi.

Letak RSL IPN berada di lahan kosong dikelilingi perumahan yang masih utuh, namun sekitar 500 meter dari tempat tersebut ratusan bangunan telah rata dengan tanah dan puluhan orang belum ditemukan.

Menurut seorang warga Satunggal, Krishna Kumari (30), baru 19 jenazah yang ditemukan dengan proses evakuasi yang dilakukan secara swadaya oleh masyarakat setempat.

disadur dari ANTARA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita