logo-FIFGROUP-vertical logo-FIFASTRA-vertical logo-SPEKTRA-vertical

Merayu wisatawan China

wisatawan kunjungi Pulau Penyu BaliJAKARTA, KOMPAS.com РJumlah kunjungan wisatawan China ke Indonesia beberapa tahun terakhir ini  cukup besar, dan terus meningkat. Data Badan Pusat Statistik mencata bahwa hingga semester pertama tahun 2015 ini, jumlah wisatawan China meningkat sekitar 20% dibanding tahun lalu.

Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam berbagai kesempatan mengatakan Indonesia terus menggenjot jumlah wisatawan China yang kini rata2 per tahun di bawah satu juta orang. “Jumlah turis China yang bepergian ke luar negeri rata2 100 juta orang/tahun, tapi yang ke Indonesia belum sejuta orang,” ungkap Arief Yahya.

Tahun 2014 lalu total jumlah wisatawan Tiongkok yang ke Indonesia sekitar 950.000 orang, atau urutan keempat di bawah wisatawan asal Singapura, Malaysia dan Australia. Jumlah tersebut masih jauh dibandingkan yang ke negara ASEAN lainnya, terutama Thailand dan Singapura yang mampu menggaet wisatawan Tiongkok hampir 10 juta orang per tahun.

Oleh sebab itulah, tahun ini Kementerian Pariwisata menargetkan kunjungan wisatawan Tiongkok hingga 2 juta orang.

Kebijakan bebas visa bagi turis asal negeri “Tirai Bambu” itu mulai diberlakukan sejak Agustus lalu untuk menggenjot tingkat kedatangan. Target tersebut tentunya harus didukung oleh berbagai pihak, termasuk oleh kalangan operator pariwisata.

 

Menurut Nurdin Purnomo, pimpinan perusahaan biro perjalanan Setia Group, target tersebut bisa tercapai jika Indonesia sendiri melakukan inovasi-inovasi untuk menarik wisatawan Tiongkok dan juga meningkatkan layanan terhadap mereka.

“Kebijakan bebas visa bagi turis Tiongkok tidak cukup untuk mendukung peningkatkan jumlah turis yang datang ke Indonesia, jika tidak disertai layanan yang baik,” ucap Nurdin yang juga anggota dewan kehormatan Federasi Olahraga Rekreasi Masyarakat Indonesia itu.

“Yang lebih penting lagi adalah mutu layanan terhadap kedatangan turis asing, termasuk dari Tiongkok, khusunya saat mereka melewati imigrasi,” ujarnya.

Nurdin mengungkapka, ia sering dapat keluhan dari rekan2nnya dari China yang diperas oknum-oknum di imigrasi. “Pengalaman buruk mereka saat ke Indonesia tentu bisa berpengaruh negatif bagi citra bangsa kita. Sehingga mereka lebih memilih negara lain untuk destinasi wisatanya,” katanya.

“Umumnya mereka senang ke daerah yang punya kedekatan dengan negara asalnya, misalnya, ada sisa-sisa budaya China di daerah tujuan. Selain itu, juga mereka mereka mengharapkan kemudahan dalam komunikasi dan kuliner, serta tentunya jaminan keamanan,” tambah Nurdin.
Peluang untuk menarik wisatawan tersebut disambut oleh Pemerintah Kota Batam, yang pada pekan lalu menjadi salah satu tempat singgah bagi ratusan peserta reli mobil lintas China-ASEAN.

“Batam siap menjadi salah satu pintu masuk utama wisatawan China, selain Jakarta dan Bali,” ujar Kepala Dinas Pariswisata dan Kebudayaan Kota Batam, Yusfa Hendri, ketika menerima rombongan peserta reli tersebut.

Selama ini, wisatawan China tersebut lebih banyak mengunjungi Bali, dan Jakarta, maupun Surabaya. Untuk Pulau Bali karena eksotisnya alam, dan budaya masyarakatnya yang membuat wisatawan Tiongkok terpikat. Sementara ke Jakarta dan Surabaya lebih banyak urusan bisnis, sehingga warga China kedua kota utama di Tanah Air itu adalah para pengusaha.

Menurut Yusfa Hendri, Pulau Batam dan pulau-pulau sekitarnya sejak dulu sudah disinggahi warga dari China, termasuk Laksamana Cheng Ho pelaut pada abad XV.

Oleh sebab itulah, Yusfa mendukung adanya pengusaha yang membuat tempat untuk mengenang jejak sejarah Cheng Ho tersebut di Batam, seperti pembuatan replika kapal Cheng Ho dan “display” keterangan mengenai jalur penjelajahan pelaut tersebut.

Dekatnya jarak Batam dengan Singapura, menurut Yusfa, bisa menjadi faktor pendukung untuk merarik wisatawan China tersebut. “Soal fasilitas untuk wisatawan, Batam memang kalah dari Singapura. Oleh sebab itu kita utamakan mutu pelayanan dan keramahtamahan agar mereka tertarik dan memiliki kesan yang baik terhadap Batam,” katanya.

 

Sementara itu ketua rombongan Reli China-ASEAN, Dr Chen Li Chi ketika berada di Batam mengatakan bahwa Batam dan pulau-pulau di Indonesia memberikan kesan yang menyenangkan baginya untuk bisa kembali berkunjung dan mengenal lebih jauh mengenai Indonesia.

“Mungkin sebagian warga China menganggap Indonesia itu jauh, padahal dekat. Apalagi kami ternyata bisa ke Indonesia melalui jalan darat dengan melewati negara-negara ASEAN ini,” ujar Che Li Chi. (I Made Asdhiana; Antara dan http://travel.kompas.com/read/2015/09/25/145300927/Merayu.Wisatawan.China.Pelesir.ke.Indonesia)-FatchurR

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita