logo-FIFGROUP-vertical logo-FIFASTRA-vertical logo-SPEKTRA-vertical

Little boy si pembumi hangus Hiroshima

Little boy si pembumi hangus HiroshimaJakarta – Namanya boleh imut, ‘Little Boy’. Namun efek yang ditimbulkan bom atom uranium itu tidak sekecil julukannya. Bom itu meratakan Hiroshima 70 tahun lalu.

Peristiwa mengerikan itu berlangsung pada pukul 08.15 waktu setempat, tepat pada 6 Agustus 1945. Pesawat AS bernama Enola Gay yang dipiloti Kolonel Paul Tibbets, dengan rekannya Mayor Thomas W. Ferebee dan navigator Theodore Van Kirk, menjatuhkan bom seberat 64 kg ke Hiroshima.

Bom itu dijatuhkan dari ketinggian 31 ribu kaki dan meledak di titik 1.900 kaki. Meluapkan sebuah gumpalan asap nuklir hebat yang menyasar apa pun di sekitarnya dalam radius 1,6 kilometer. Awalnya, target bom tersebut adalah jembatan Aioi, namun karena angin kencang, target yang dikenai akhirnya sebuah klinik bernama Shima.

Pihak AS memprediksi, 12 kilometer persegi bagian dari kota itu hancur total. Pemerintah Jepang menyatakan, 69 persen gedung-gedung di Hiroshima hancur dan 6-7 persen mengalami kerusakan parah.

Bagaimana dengan korban? Laporan saat itu mencatat, korban tewas dalam ledakan hebat tersebut mencapai 140 ribu orang lebih. Sebagian besar korban tewas saat ledakan terjadi, namun tak sedikit yang menghembuskan nafas terakhir beberapa hari kemudian karena radiasi dan efek luka bakar. Banyak korban dari warga sipil.

Lebih dari 90 persen dokter dan perawat di Hiroshima terbunuh atau luka. Karena itu, pertolongan pertama pada para korban sangat sulit diberikan. Salah satu dokter yang selamat, Terufumi Sasaki, tetap bertugas, meski dalam kondisi shock.

Di antara para korban, ada juga 12 tahanan warga AS yang berada di markas militer Chugoku. Lokasinya sekitar 1.300 kaki dari pusat ledakan. Tiga hari kemudian, ledakan bom atom juga terjadi di Nagasaki. Jumlah korbannya tak kalah banyak, mencapai 80 ribu jiwa. Kesedihan warga negeri sakura pun berlanjut.

Dua peristiwa memilukan ini menandai berakhirnya perang Dunia Kedua antara sekutu dan Jepang. Nippon mengaku kalah tepat pada 15 Agustus 1945 kepada sekutu.

Kini, 70 tahun kemudian, sisa-sisa peristiwa pengeboman itu masih terasa. Sejumlah korban masih merasakan dampaknya. Untuk mengenang kejadian tersebut, sejumlah warga di belahan dunia menggelar seremoni khusus.

Replika Little Boy kini bisa terlihat di Hiroshima Peace Memorial Museum. Selain replika bom, ada miniatur kota Hiroshima, sampai beberapa peninggalan bangunan yang terkena bom. (mad/fdn; http://news.detik.com/berita/2984667/little-boy-si-kecil-yang-membumihanguskan-hiroshima-70-tahun-lalu)-FatchurR

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita