Kondisi Jembatan Gantung Tabang

Jembatan gantung TabangTabang (ANTARA Kaltim) – Sejumlah warga Kecamatan Tabang, Kab-Kutai Kartanegara, khawatir kondisi jembatan gantung Merdeka di atas Sungai Belayan karena pengamanannya kurang optimal.

“Jembatan gantung ini tak gunakan pagar jaring di sisi kanan dan kirinya. Kami takut ketika ada 2-3 sepeda motor lewat karena menimbulkan goyangan keras dan khawatir jatuh,” kata Aji Darmansyah, warga Tabang, ketika ditemui usai melintasi jembatan itu, Senin.

Ia mengatakan, akibat tidak menggunakan pengamanan sistem jaring, jika ada pengendara sepeda motor yang jatuh di atas jembatan, kemungkinan besar langsung terjun ke sungai dari ketinggian 10 meter hingga 150 meter, tergantung pasang surut sungai.

Apalagi goyangan yang ditimbulkan cukup keras ketika ada dua atau tiga pengendara yang lewat. Jika ada angin kencang, tentu akan menimbulkan goyangan lebih keras pada jembatan tersebut.

Ia mengharapkan pemerintah segera turun tangan untuk melakukan perawatan dan menambah pengamanan dengan sitem pagar jaring sebelum jatuh korban, mengingat ada beberapa tali penggantung yang tidak menyatu dengan tali di sisi kanan dan kiri jembatan.

Selama ini pemerintah hanya melakukan penanganan jika ada korban kecelakaan atau hal lainnya, sehingga selalu terlambat.

Kata Warga lain, sebelum ada korban jatuh lagi, sebaiknya diberi pengamanan optimal karena jembatan gantung ini merupakan satu-satunya akses bagi penduduk di Desa Sidomulyo, Bilatalang, dan Desa Umaq Bekuay untuk melakukan aktivitas ekonomi, sosial, dan kegiatan lainnya.

Jembatan tersebut dibangun 1980-an, saat ini usianya lebih dari 30 tahun. Panjang jembatan gantung yang semi permanen ini 103 meter dengan lebar 200 centimeter, salah satu sepeda motor harus mengalah ketika berselisih jalan.

Sungai Belayan merupakan anak Sungai Mahakam yang berada di wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara. Di sepanjang aliran sungai ini terdapat empat kecamatan.

Di muaranya ada Kecamatan Kota Bangun, ke arah hulu Kecamatan Kenohan, Kembang Janggut, dan Kecamatan Tabang merupakan daerah paling hulu di Kabupaten Kutai Kartanegara.

Mengingat fungsi Jembatan Merdeka yang sangat vital bagi mobilitas warga terutama di tiga desa tersebut, maka warga berharap segera mendapat perhatian pemerintah untuk optimalisasinya.

Selama ini warga mengaku terpaksa melewati jalan tersebut karena tidak adanya akses lain. Ketika lewat, perasaan takut terkadang muncul, namun karena keadaan yang mengharuskan, maka mau tidak mau jembatannya harus dilewati.

Konstruksi jembatan ini sederhana, yakni bagian dasar jalan jembatan terbuat dari papan ulin setebal 2 centimeter yang kemudian disusun bergantung pada kekuatan dua lajur tali baja di bawahnya sebagai penopang.

Sedangkan di bagian atas juga terdapat dua lajur tali baja yang kemudian dihubungkan dengan tali baja ukuran lebih kecil setiap dua meter. Mereka yang boleh melintas di jembatan ini hanya pejalan kaki dan pengendara sepeda motor. (Go Hwie Khing; http://www.antarakaltim.com/print/22615/warga-khawatirkan-kondisi-jembatan-gantung-tabang)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Langganan Artikel Gratis
Dengan mendaftarkan alamat email dibawah ini, berarti anda akan selalu dapat kiriman artikel terbaru dari Alumnimaterdei

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Anda pengunjung ke
UD. Setiadarma
Best PRICE, Best QUALITY & Best for YOU! Setiadarma

UD. Setiadarma-Surabaya Sidharta Krisnamurti HP. 08165419447

Percetakan Offset Sidoyoso
Jl. Kedung Cowek 205 Surabaya (0351) 3770001-3718318 Fax. 3763186
Bosch
Bosch Jl. kedungsari 117-119 Surabaya Telp. (62-31) 5312215-5353183-4 Fax. (62-31) 5312636 email: roda_mas888@yahoo.com
Download Buletin Media Alumni Edisi 2
Buletin-MA-utk.-Widget Buletin Media Alumni bag. 1, kilk disini Buletin Media Alumni bag. 2, klik disini buletin Media Alumni bag. 3, klik disini
Alamo
alamo
Download Buletin
buletin-IAMDP 8 Download Buletin klik pada Gambar
Sahabat kita